tabarruk

Icon

copas yang bermanfaat, berbagi, cari berkah…

Perkataan 4 Imam Mazhab Tentang Ahlulbait

Mazhab Hanafi

Pendiri mazhab ini adalah Imam Abu Hanifah. Namanya adalah Nu’man bin Tsabit bin Zauthi dari penduduk Kabil yang lahir tahun 80 H dan wafat tahun 150 H. Lihatlah buku al-Imam ash-Shadiq wal Mazhahibul Arba’ah karya Syaikh Asad Haidar. Di dalamnya akan mendapatkan biografi Abu Hanifah pada halaman 287-346. Dia pernah belajar dan berguru pada salah seorang tokoh imam Syiah yang terpiawai di zamannya dan juga cucu/putra keturunan (Ahlulbait) Nabi Muhammad saw yaitu Imam Ja’far ash-Shadiq as.

Abu Hanifah pernah berkata, “Kalau bukan karena dua tahun (berguru pada Imam Ja’far ash-Shadiq as) maka niscaya binasalah Nu’man.” Nu’man adalah nama asli dari Abu Hanifah

Dia juga pernah berkata: “Aku tidak dapati orang yang lebih faqih dari Ja’far bin Muhammad”. (Lihat kitabnya (Ahlussunnah): al-Musuan, al-Makharij dan Fiqh Akbar)

Mazhab Maliki

Imam Malik bin Anas, pendiri mazhab Maliki, dilahirkan di Madinah tahun 93 H. beliau berasal dari Kabilah Yamaniah. Sejak kecil beliau rajin menghadiri majlis-majlis ilmu, beliau sejak kecil telah menghapal Al-Qur’an. Beliau belajar dari para sahabat dan tabi’in, hingga ia tumbuh menjadi ulama terkemuka terutama di bidang fiqih. Malik adalah orang yang paling mengerti di bidang hadis di Madinah saat itu. Paling mengetahui tentang keputusan-keputusan Umar bin Khattab, Abdullah bin Umar, Aisyah. Atas dasar itulah ia memberikan fatwa. Dia sangat berhati-hati dalam berfatwa. Terlebih dahulu, dia pasti mengadakan cross check pada ulama-ulama sezamannya yang berjumlah 70 ulama dalam memutuskan fatwa. Dia wafat pada usia 86 tahun. (Lihat Kitab Fiqih Lima Mazhab, bab Malik bin Anas).

Imam Malik pernah berkata: “Tidak ada mata yang dapat melihat dan tidak ada telinga yang dapat mendengar serta pikiran yang melintas akan adanya orang yang lebih pandai dan lebih berilmu selain dari Ja’far ash-Shadiq.” (Lihat kitabnya Maliki (Ahlussunnah): al-Muwaththa)

Mazhab Syafi’i

Imam Syafi’i adalah Imam pendiri mazhab Syafi’i. Namanya Muhammad bin Idris asy-Syafi’i. Beliau dilahirkan di Gazzah (Palestina sekarang) tahun 150 H. Belajar pada ulama-ulama hadis di Mekkah. Usia 20 tahun dia meninggalkan Mekkah untuk belajar ilmu Fiqih dari Imam Malik, kemudian dia berangkat ke Iraq dan belajar pada murid-murid Abu Hanifah. Setelah wafat Imam Malik tahun 179 H beliau pergi ke Yaman untuk mengajar di sana, diangkat oleh Harun ar-Rasid sebagai guru di Baghdad, setelah itu beliau dikenal secara lebih luas. Tahun 198 H, beliau berangkat ke Mesir dan mengajar di masjid Amr bin Ash dan dia wafat di sana. (Silahkan lihat kitab Fiqih Lima Mazhab, bab Imam Syafi’i).

Imam Syafi’i pernah berkata: “Hai Ahlulbait Rasulullah, mencintai kalian adalah fardu dari Allah, tersebut dalam Al-Qur’an yang telah diturunkan. Cukuplah merupakan keagungan karunia bagi kalian, bahwa orang yang tidak berselawat atas kalian, tidaklah akan diterima shalatnya.”

Sebagaimana pujiannya terhadap Ahlulbait as yang termasuk dalam bait berikut ini:

“Tatkala aku melihat manusia binasa dengan mazhabnya dalam lautan kedurhakaan dan kejahilan, maka atas nama Allah, aku menumpang bahtera keselamatan, yakni Ahlulbait al-Musthafa, Pengulu para Rasul. Dan aku pegang erat tali Allah, yaitu mencintai mereka, sebagaimana telah diperintahkan berpegang pada tali itu.”

Dan ucapannya yang termasyhur yakni. “Jika Rafidhi itu adalah mencintai keluarga Nabi Muhammad saw, maka saksikanlah wahai jin dan manusia bahwa aku ini adalah Rafidhi.” (Lihat kitabnya Imam Syafi’i (Ahlussunnah): al-Umm, Amali Kubra, Risalah dan Ushul al-Fiqh)

Mazhab Hanbali

Imam Ahmad bin Hanbal, dia adalah Ahmad bin Muhammad bin Hanbal bin Hilal asy-Syaibani. Dilahirkan di Baghdad tahun 164 H. sejak kecil dia menuntut ilmu di mana Baghdad saat itu sebagai pusat ilmu. Beliau mulai belajar bahasa Arab, Al-Qur’an, hadis, sejarah, dan seterusnya. Belajar pada Imam Syafi’i di kota Basrah. Beliau mempunyai kitab hadis yang dinamakan Musnad. Wafat di Baghdad tahun 241 pada usia 77 tahun. (Silahkan lihat kitab Fiqih Lima Mazhab, bab Imam Ahmad).

Imam Hanbal pernah berkata: “Tidak seorang dari para sahabat yang memiliki keutamaan dengan sanad yang shahih seperti Ali bin Abi Thalib” (Lihat kitabnya Imam Hanbal (Ahlussunnah): Musnad Ahmad bin Hanbal)

Dikutip dari kitab “Fiqih Lima Mazhab: Ja’fari, Hanafi, Maliki, Syafi’i dan Hambali”, Edisi Lengkap, oleh Muhammad Jawad Mughniyah, Penerbit Lentera.

About these ads

Filed under: Akidah, , , , , , , ,

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

Follow

Get every new post delivered to your Inbox.

%d bloggers like this: